Cara Klaim Ganti Rugi JNE yang Benar
Cara Klaim Ganti Rugi JNE yang Benar

Cara Klaim Ganti Rugi JNE yang Benar

Kualitas jasa pengiriman parsel JNE sangat jarang terjadi, apalagi saat barang hilang atau rusak. Namun apabila selama proses pengiriman, sengaja atau tidak sengaja, telah terjadi bencana di pihak JNE, kami sebagai pengguna jasa JNE dapat mengajukan klaim ganti rugi, terlepas dari apakah ada asuransi atau tidak.

Pertama, pastikan paket Anda benar-benar hilang atau ada masalah yang membuat Anda ingin menuntut ganti rugi.

Hal ini dapat dilihat dari kode status JNE, dengan mengecek struk yang bertuliskan “Barang Hilang atau Rusak”, atau dengan menghubungi agen JNE di kota Anda untuk konfirmasi.

Syarat Klaim Ganti Rugi JNE yang Benar

Saya akan segera memberitahu Anda apa yang perlu Anda persiapkan sebelum mengunjungi cabang JNE mana pun dan mengajukan kompensasi paket yang hilang:

  1. Siapkan surat pernyataan kehilangan atau kerusakan paket. Isinya adalah tentang barang apa yang dikirim, berapa nilainya, kemana dan kemana mereka akan pergi, dan detail terkait lainnya.
  2. Fotokopi KTP yang masih berlaku (biasanya KTP atau SIM).
  3. Bukti asli pengiriman (kwitansi). Jangan lupa untuk membuat fotokopi terlebih dahulu.
Baca Juga :   OctaFX trading App - Aplikasi Trading Forex Terpercaya Untuk Pemula

Kalau anda bingung mau menuliskan apa maka bisa menggunakan contoh surat yang pernah saya pakai berikut ini:

SURAT KLAIM

Kepada Yang Terhomat Pimpinan JNE ditempat.

Dengan ini saya menyampaikan bahwa kiriman paket dengan data dibahwa ini:
Nomor resi: [isikan nomor resi anda disini]
Nama pengirim: [isikan nama pengirim disini]
Nama penerima: [isikan nama penerima disini]
Alamat pengirim: [isikan alamat asal pengirim disini]
Alamat tujuan: [isikan alamat tujuan disini]
Isi paket : [isikan apa jenis barangnya disini]
Nilai barang : [tuliskan dalam Rupiah berapa nilai barangnya]

Paket tersebut dikonfirmasikan telah hilang berdasarkan hasil cek resi di situs jne.co.id dan informasi dari agen JNE tempat saya mengirimkan. Akibatnya saya mendapatkan komplain dari pelanggan dan membuat saya mengalami kerugian baik materiil juga kepercayaan

Berdasarkan apa yang saya alami saat menggunakan jasa JNE diatas maka saya meminta JNE untuk mengganti-rugikan barang yang hilang sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan tidak merugikan kedua belah pihak.

Semoga kedepannya tidak terjadi lagi hal yang sama.

Demikian surat klaim ini, terima kasih atas perhatian dan kerjasamanya.

Hormat kami,

[nama anda]

Nilai Kompensasi dan Fungsi Asuransi

Berapa banyak kompensasi yang Anda dapatkan? Berdasarkan ketentuan JNE di PT TIKI JALUR NUGRAHA EAKURIR (JNE) STANDAR SYARAT PENGIRIMAN (SSP), khususnya Pasal 7. Ganti rugi yang nilai kewajibannya maksimal 10 kali biaya pengiriman paket atau nilai kehilangan barang adalah , mana yang lebih rendah.

Baca Juga :   12 Era Zaman Yang Paling Ditakuti Nabi Muhammad SAW Kini telah Terjadi

Saya akan mengilustrasikan ini dengan 2 studi kasus:

  1. Misalnya, jika Anda mengirimkan barang dari Malang ke Jakarta dengan ongkos kirim Rp 19.000 per kilogram dan nilai barangnya Rp 375.000, Anda akan mendapat ganti rugi sebesar Rp 190.000.
  2. Misalkan kita mengirim paket dari Malang ke Surabaya dengan ongkos kirim flat Rp 12.000 per kg dan nilai Rp 90.000, maka kita mendapatkan Rp 90.000 karena kurang dari 10 kali biaya pengiriman (Rp 120.000).
Baca Juga :   5 Ide Bisnis Cocok untuk Karyawan, Menjanjikan di Masa Depan

Singkatnya, di antara kedua kriteria di atas diambil pecahan terkecil dan kami tidak memerlukan asuransi untuk mengklaim santunan lump sum dari JNE.

Lalu apa fungsi asuransi di JNE? Asuransi dengan JNE berguna untuk menutupi ganti rugi jika nilai barang yang dikirim melebihi jumlah 10 kali biaya pengiriman. Itulah sebabnya kita sering disarankan untuk mengambil asuransi jika barang yang dikirim bernilai tinggi.

Oh ya, Anda harus menyerahkan surat di atas dan dokumen pendukung dalam waktu 14 hari tergantung kapan paket akan tiba di tempat tujuan. Jadi jika dalam waktu 3 hari sudah sampai dan tidak ada kabar, maka sejak tanggal tersebut sudah saatnya mengajukan klaim ganti rugi kepada JNE.